Hingga Kuartal III 2021 Metland Catatkan Penjualan Rp1,3 T

By 17 November 2021Property News

PROPERTY INSIDE – PT Metropolitan Land Tbk (MTLA) hingga September 2021 mencatatkan pendapatan marketing sales sebesar Rp1,3 triliun atau 81% dari target tahun 2021 sebesar Rp1,6 triliun. Pendapatan tersebut disumbang dari penjualan properti (presales) sebesar Rp1,07 triliun dan pendapatan berulang (recurring revenue) sebesar Rp230 miliar.

“Kami optimis hingga tutup tahun 2021 akan mencapai target marketing sales” ujar Anhar Sudradjat, Presiden Direktur PT Metropolitan Land Tbk pada press conference paparan publik mengenai kinerja perusahaan yang dilaksanakan secara virtual (17/11).

Sampai dengan kuartal III tahun 2021 MTLA membukukan laba bersih sebesar Rp202 miliar atau naik 5% dibandingkan dengan laba bersih pada periode yang sama tahun 2020. Pada kuartal III pendapatan usaha masih sejalan dengan kondisi perekonomian global dan Indonesia yang mengalami perlambatan akibat pandemi covid-19.

“Proyek residensial dan komersial kami juga masih terdampak karena PPKM level 4 yang sempat berlaku penuh selama kurang lebih dua bulan. Dan masih banyak masyarakat yang kebanyakan memilih menyimpan uang tunai untuk melewati masa pandemi, tetapi setelah PPKM menurun levelnya kami melihat pertumbuhan positif sehingga kami optimis dapat mencapai target akhir tahun ” jelas Olivia Surodjo, Direktur PT Metropolitan Land Tbk.

Metland Cyber City, Metland Cibitung dan Metland Menteng & Wisteria menjadi kontributor terbesar pada marketing sales Perseroan. “Penjualan Metland Cyber City didukung oleh launching cluster Northbend dengan harga jual kisaran Rp2 miliaran, Metland Menteng ditunjang oleh penjualan cluster Jura dan bersama Keppel Land merilis cluster Wisteria.

Sedangkan Metland Cibitung memiliki animo tinggi karena didukung oleh infrastruktur yang sedang berkembang di Timur Jakarta khususnya Stasiun KRL Commuter Line Metland Telaga Murni dan lainnya” lanjut Olivia.

Pada proyek hotel, MTLA melalui anak perusahaan PT Sumber Tata Lestari melanjutkan pembangunan Hotel Horison Ultima Kertajati yang sebelumnya memulai pembangunan pada akhir tahun 2019. Progres pembangunan hotel berbintang empat ini sudah memasuki tahap akhir dan finishing interior yang rencana akan mulai beroperasi pada akhir tahun 2021.

Horison Ultima Kertajati dibangun di atas tanah seluas kurang lebih 10.890 meter persegi menghadirkan bangunan 8 lantai dan 1 lantai basement berkapasitas 124 kamar yang terdiri dari 100 Deluxe room, 12 Executive room, 6 Junior Suite dan 6 Horison Suite. Fasilitas hotel diantaranya ballroom, ruang meeting, lobby lounge, kolam renang, fitness center, Terasering restaurant dan Host cafe.

Hotel Horison Ultima Kertajati diharapkan dapat memenuhi kebutuhan akomodasi bagi penumpang pesawat terbang, masyarakat dan dunia usaha di sekitar Majalengka seperti Cirebon, Subang, Indramayu dan lainnya. Sedangkan pada proyek residensial, wahana bermain air Waterland yang berada di dalam kawasan Metland Cibitung telah memulai

MTLA terus melanjutkan pemasaran proyek residensial seperti Metland Cibitung yang mulai memasarkan Cluster Lisse dengan 2 kamar tidur dan luas bangunan 72 & 60 meter persegi, begitu pula dengan Metland Puri yang memasarkan hunian Cluster Oxalis dengan 3 kamar dan luas bangunan 53, 55 dan 56 meter persegi. Selain itu, Metland Menteng akan launching tipe Canna yang berada didalam  kawasan Goldenrod pada akhir tahun, demikian juga dengan Metland Transyogi.

Pada tanggal 09 November 2021, Reco Newton melepas 2.870.672.500 lembar saham atau setara 37,5% yang diakuisisi oleh PT Metropolitan Persada Internasional (MPI), PT Ciputra Development Tbk (CTRA) lewat anak perusahaannya PT Ciputra Nusantara dan publik. Hal ini dinilai positif karena baik CTRA maupun MTLA sama-sama memiliki brand image yang kuat di masyarakat dan kedepannya kolaborasi ini diharapkan dapat menambah nilai positif untuk kedua brand dalam jangka panjang.

Share this article:

Leave a Reply